Download!Download Point responsive WP Theme for FREE!

Tirotoksikosis : Gejala, Diagnosis ICD 10 dan Pengobatan

Tirotoksikosis Akibat Adenoma Tiroid
Tirotoksikosis Akibat Adenoma Tiroid

Definisi

Tirotoksikosis adalah manifestasi klinis akibat kelebihan hormon tiroid yang beredar didalam sirkulasi. Sebagian besar kejadian tiroroksikosis akibat hipertiroidisme sehingga kelenjar tiroid memperoleh perintah salah untuk menghasilkan hormon tiroid yang banyak.. Sehingga perlu diperhatikan bahwa tirotoksikosis dapat dengan atau tanpa hipertiroidisme. (Kode ICD 10 Tirotoksikosis : E05.9)

Tiroktosikosis di bagi dalam 2 kategori, yaitu:

a. Kelainan yang berhubungan dengan Hipertiroidisme.

b. Kelainan yang tidak berhubungan dengan Hipertiroidisme.

Tirotoksikosis dapat berkembang menjadi krisis tiroid yang merupakan suatu keadaan klinis hipertiroidisme paling berat karena dapat menyebabkan kematian. Tirotoksikosis yang fatal biasanya disebabkan oleh autoimun Grave’s disease pada ibu hamil. Janin yang dikandungnya dapat mengalami tirotoksikosis pula, dan keadaaan hepertiroid pada janin dapat menyebabkan retardasi pertumbuhanm kraniosinostosis, bahkan kematian janin.

Keluhan

Pasien dengan tirotoksikosis memiliki gejala antara lain: berdebar-debar, tremor, iritabilitas, intoleran terhadap panas, keringat berlebihan, penurunan berat badan, peningkatan rasa lapar (nafsu makan bertambah), diare, gangguan reproduksi (oligomenore/amenore dan libido turun), mudah lelah, pembesaran kelenjar tiroid, umumnya penderita merasa sukar tidur, dan rambut rontok.

Faktor Risiko

Memiliki penyakit Graves (autoimun hipertiroidisme) atau Struma multinodular toksik

Faktor Pencetus

Infeksi, operasi, trauma, zat kontras beriodium, hipoglikemia, partus, stress emosi, penghentian obat antitiroid, ketoasidosis diabetikum, tromboemboli paru, penyakit serebrovaskular/stroke, palpasi tiroid terlalu kuat.

Pemeriksaan Fisik

Pada pemeriksaan fisik didapatkan: eksoftalmus, takikardia sampai 130-200 x/menit, demam tinggi sampai 40°C, tremor halus, kulit hangat dan basah, rambut rontok, pembesaran kelenjar tiroid, bruit pada tiroid, dermopati lokal, akropaki, dapat ditemukan gagal kongestif dan ikterus.

Spesifik untuk penyakit Grave ditambah dengan: Oftalmopati (spasme kelopak atas dengan retraksi dan gerakan kelopak mata yang lamban, eksoftalmus dengan proptosis, pembengkakan supraorbital dan infraorbital), edema pretibial, kemosis, proptosis, diplopia, visus menurun, ulkus , dermopati, akropaki, kelenjar membesar, halus, dan bruit terdengar.

Pada pemeriksaan karena sistem pusat terganggu dapat terjadi delirium, koma.

Pemeriksaan Penunjang

a. Pemeriksaan penunjang lanjutan berupa laboratorium: TSHs sangat rendah, T4/ fT4/ T3 tinggi, normositik normokrom, limfositosis, hiperglikemia, enzim transaminase hati meningkat, azotemia prerenal.

b. EKG: sinus takikardia atau fibrilasi, atrial dengan respon ventrikuler cepat.

Diagnosis Klinis

Untuk kasus hipertiroidisme yang biasa, diagnosis yang tepat adalah dengan melakukan pengukuran langsung konsentrasi tiroksin bebas di dalam plasma (serum free T4 & T3 meningkat dan TSH sedikit/tdk ada) dengan menggunakan cara pemeriksaan radioimunologik yang tepat. Diagnosis tirotoksikosis sering dapat ditegakkan secara klinis tanpa pemeriksaan laboratorium, namun untuk menilai kemajuan terapi tanpa pemeriksaan penunjang sulit dideteksi.

Diagnosis Banding

  1. Hipertiroidisme primer: penyakir Graves, struma multinudosa toksik, adenoma toksik, metastasisi karsinoma tiroid fungsional, struma ovari,mutasi reseptor TSH, obat: kelebihan iodium (fenomena Jod Basedow).
  2. Tirotoksikosis tanpa hipotiroidisme: tiroiditis sub akut, tiroiditis silent, destruksi tiroid, (karena aminoidarone, radiasi, infark adenoma) asupan hormon tiroid berlebihan (tirotoksikosis faktisia)
  3. Hipertiroidisme sekunder: adenoma hipofisis yang mensekresi TSH, sindrom resistensi hormon tiroid, tumor yang mensekresi HCG, tirotoksikosis gestasional.
  4. Anxietas.

Penatalaksanaan dan Tirotoksikosis

a. Pemberian obat simptomatis

b. Propanolol dosis 40-200 mg dalam 4 dosis.

Tata laksana krisis tiroid: (terapi segera dimulai bila dicurigai krisis tiroid)

  1. perawatan suportif: kompres dingin, antipiretik (asetaminofen), memperbaiki gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit: infus dextros 5% dan NaCl 0,9%, mengatasi gagal jantung: O2, diuretik, digitalis.
  2. Pasien harus segera dirujuk.
  3. Antagonis aktivitas hormon tiroid diberikan di layanan sekunder. Blokade produksi hormon tiroid: PTU dosis 300 mg tiap 4-6 jam PO Alternatif: metimazol 20-30 mg tiap 4 jam PO. Pada keadaan sangat berat: dapat diberikan melalui pipa nasogastrik (NGT) PTU 600 – 1.000 mg atau metinazole 60-100 mg. Blokade ekskresi hormon tiroid: soluti lugol (saturated solustion of potasium iodida) 8 tetes tiap 6 jam. Penyekat ß: propanoolol 60 mg tiap 6 jam PO, dosis disesuaikan respons (target: frekuensi jantung < 90 x/m). Glukokortikoid: Hidrokortison 100500 mg IV tiap 12 jam. Bila refrakter terhadap reaksi di atas:plasmaferesis, dialisis peritoneal. Pengobatan terhadap faktor presipitasi: antibiotik, dll.
  4. Setelah ditegakkan diagnosis dan terkendali di layanan sekunder maka pasien dirujuk balik ke layanan primer untuk pemantauan.

Rencana Tindak Lanjut

Pemeriksaan ulang setiap 2 minggu pada 2 bulan pertama, kemudian setiap bulan sampai pengobatan selesai perlu dilakukan karena kegagalan terapi sering terjadi akibat ketidakpatuhan pasien makan obat.

Konseling dan Edukasi

Hal ini perlu dilakukan agar terbangun dukungan keluarga dalam hal kepatuhan meminum obat.

Prognosis

Prognosis dapat baik apabila ditangani dengan cepat dan tepat, namun fungsi dan kemungkinan kondisi berulang dapat kurang baik apabila penyebabnya tidak diatasi.

Jika ada pertanyaan, silahkan tinggalkan pesan di kolom komentar. Salam Sehat!!