Download!Download Point responsive WP Theme for FREE!

Otitis Eksterna : Gejala, Diagnosis ICD 10 dan Pengobatan

Pengobatan Otitis Eksterna
Otitis Eksterna

Pengertian Otitis Eksterna

Otitis eksterna adalah radang liang telinga akut maupun kronis disebabkan oleh infeksi bakteri, jamur, dan virus. Penyakit ini sering dijumpai pada daerah-daerah yang panas dan lembab dan jarang pada iklim-iklim sejuk dan kering. (ICD X Otitis Eksterna : H60.9) 

Keluhan

Pasien datang dengan keluhan rasa sakit pada telinga, terutama bila daun telinga disentuh dan waktu mengunyah. Namun pada pasien dengan otomikosis biasanya datang dengan keluhan rasa gatal yang hebat dan rasa penuh pada liang telinga. Rasa sakit di dalam telinga bisa bervariasi dari yang hanya berupa rasa tidak enak sedikit, perasaan penuh di dalam telinga, perasaan seperti terbakar hingga rasa sakit yang hebat, serta berdenyut.

Rasa penuh pada telinga merupakan keluhan yang umum pada tahap awal  dan sering mendahului terjadinya rasa sakit dan nyeri tekan daun telinga. Kurang pendengaran mungkin terjadi pada otitis eksterna disebabkan edema kulit liang telinga, sekret yang serous atau purulen, penebalan kulit yang progresif sehingga sering menyumbat lumen kanalis dan menyebabkan timbulnya tuli konduktif.

Faktor Risiko

  1. Lingkungan yang panas dan lembab
  2. Berenang
  3. Membersihkan telinga secara berlebihan, seperti dengan cotton bud ataupun benda lainnya
  4. Kebiasaan memasukkan air ke dalam telinga
  5. Penyakit sistemik diabetes

Pemeriksaan Fisik

a. Nyeri tekan pada tragus

b. Nyeri tarik daun telinga

c. Kelenjar getah bening regional dapat membesar dan nyeri

d. Pada pemeriksaan liang telinga:

  1. Pada otitis eksterna sirkumskripta dapat terlihat furunkel atau bisul serta liang telinga sempit;
  2. Pada otitis eksterna difusa liang telinga sempit, kulit liang telinga terlihat hiperemis dan udem yang batasnya tidak jelas serta sekret yang sedikit.
  3. Pada otomikosis dapat terlihat jamur seperti serabut kapas dengan warna yang bervariasi (putih kekuningan)
  4. Pada herpes zoster otikus tampak lesi kulit vesikuler di sekitar liang telinga.

e. Pada pemeriksaan penala kadang didapatkan tuli konduktif.

Pemeriksaan Penunjang:

Pemeriksaan sediaan langsung jamur dengan KOH untuk otomikosis

Diagnosis Klinis

Diagnosis ditegakkan berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang.

Klasifikasi

a. Otitis Eksterna Akut

  1. Otitis eksterna sirkumskripta Infeksi bermula dari folikel rambut di liang telinga yang disebabkan oleh bakteri stafilokokus dan menimbulkan furunkel di liang telinga di 1/3 luar.
  2. Otitis eksterna difus

b. Infeksi pada 2/3 dalam liang telinga akibat infeksi bakteri. Umumnya bakteri penyebab yaitu Pseudomonas. Bakteri penyebab lainnya yaitu Staphylococcus albus, Escherichia coli, Enterobacter aerogenes. Danau, laut dan kolam renang merupakan sumber potensial untuk infeksi ini.Otomikosis Infeksi jamur di liang telinga dipermudah oleh kelembaban yang tinggi di daerah tersebut. Yang tersering ialah jamur Pityrosporum, Aspergillus. Kadang-kadang ditemukan juga kandida albikans atau jamur lain.

c. Herpes Zoster Otikus Penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus Varicella zoster. Virus ini menyerang satu atau lebih dermatom saraf kranial.

Diagnosis Banding

  1. Otitis eksterna nekrotik
  2. Perikondritis yang berulang
  3. Kondritis
  4. Dermatitis, seperti psoriasis dan dermatitis seboroika.

Komplikasi

Infeksi kronik liang telinga jika pengobatan tidak adekuat dapat terjadi stenosis atau penyempitan liang telinga karena terbentuk jaringan parut

Penatalaksanaan dan Pengobatan Otitis Eksterna

a. Membersihkan liang telinga dengan pengisap atau kapas dengan berhati-hati.

b. Selama pengobatan sebaiknya pasien tidak berenang dan tidak mengorek telinga.

c. Farmakologi:

1. Topikal

  • Otitis eksterna sirkumskripta pada stadium infiltrat diberikan salep ikhtiol atau antibiotik dalam bentuk salep seperti polymixin B atau basitrasin.
  • Pada otitis eksterna difus dengan memasukkan tampon yang mengandung antibiotik ke liang telinga supaya terdapat kontak yang baik antara obat dengan kulit yang meradang. Pilihan antibiotika yang dipakai adalah campuran polimiksin B, neomisin, hidrokortison dan anestesi topikal.
  • Pada otomikosis dilakukan pembersihan liang telinga dari plak jamur dilanjutkan dengan mencuci liang telinga dengan larutan asam asetat 2% dalam alkohol 70% setiap hari selama 2 minggu. Irigasi ringan ini harus diikuti dengan pengeringan. Tetes telinga siap beli dapat digunakan seperti asetat-nonakueous 2% dan mkresilasetat.

2. Oral sistemik

  • Antibiotika sistemik diberikan dengan pertimbangan infeksi yang cukup berat.
  • Analgetik paracetamol atau ibuprofen dapat diberikan.
  • Pengobatan herpes zoster otikus sesuai dengan tatalaksana Herpes Zoster.
  1. Bila otitis eksterna sudah terjadi abses, diaspirasi secara steril untuk mengeluarkan nanah.

Pemeriksaan Penunjang Lanjutan

Evaluasi pendengaran pada kasus post herpetis zooster otikus.

Rencana Tindak Lanjut

  1. Tiga hari pasca pengobatan untuk melihat hasil pengobatan.
  2. Khusus untuk otomikosis, tindak lanjut berlangsung sekurangkurangnya 2 minggu.

Konseling dan Edukasi

Pasien dan keluarga perlu diberitahu tentang:

  1. Tidak mengorek telinga baik dengan cotton bud atau lainnya.
  2. Selama pengobatan pasien tidak boleh berenang.
  3. Penyakit dapat berulang sehingga harus menjaga liang telinga agar dalam kondisi kering dan tidak lembab.

Kriteria Rujukan

  1. Pada kasus herpes zoster otikus
  2. Kasus otitis eksterna nekrotikan

Sarana Prasarana

  1. Lampu kepala
  2. Corong telinga
  3. Aplikator kapas
  4. Otoskop

Prognosis

Prognosis tergantung dari perjalanan penyakit, ada/tidaknya komplikasi, penyakit yang mendasarinya serta pengobatan lanjutannya.

Kode ICD X

Kode ICD Otitis Eksterna adalah H60.9

Tags:

Jika ada pertanyaan, silahkan tinggalkan pesan di kolom komentar. Salam Sehat!!