Download!Download Point responsive WP Theme for FREE!

Hiperglikemia Hiperosmolar Non Ketotik HHNK/HONK

Hiperglikemia Hiperosmolar Non Ketotik HONK HHNK
Hiperglikemia Hiperosmolar Non Ketotik (HONK/HHNK)

Pengertian

Hiperglikemia Hiperosmolar Non Ketotik (HHNK/HONK) merupakan komplikasi akut pada DM tipe 2 berupa peningkatan kadar gula darah yang sangat tinggi (>600mg/dl – 1200mg/dl) dan ditemukan tanda-tanda dehidrasi tanpa disertai gejala asidosis. (Kode ICD X HHNK/HONK : R73.9)

Hiperglikemia Hiperosmolar Non Ketotik biasanya terjadi pada orang tua dengan DM, yang mempunyai penyakit penyerta dengan asupan makanan yang kurang. Faktor pencetus serangan antara lain: infeksi, ketidakpatuhan dalam pengobatan, DM tidak terdiagnosis, dan penyakit penyerta lainnya.

Keluhan:

Pada pasien HHNK keluhan yang dirasakan: rasa lemah, gangguan penglihatan, atau kaki kejang. Dapat pula ditemukan keluhan mual, muntah. Kadang, pasien datang dengan disertai keluhan saraf seperti letargi, disorientasi, hemiparesis, kejang atau koma. Secara klinis Hiperglikemia Hiperosmolar Non Ketotik sulit dibedakan dengan ketoasidosis diabetik terutama bila hasil laboratorium seperti kadar gula darah, keton, dan keseimbangan asam basa belum ada hasilnya.

Untuk menilai kondisi tersebut maka dapat digunakan acuan, sebagai berikut:

  1. Sering ditemukan pada usia lanjut, yaitu usia lebih dari 60 tahun, semakin muda semakin berkurang, dan belum pernah ditemukan pada anak.
  2. Hampir separuh pasien HONK tidak mempunyai riwayat DM atau diabetes tanpa pengobatan insulin.
  3. Mempunyai penyakit dasar lain. Ditemukan 85% pasien Hiperglikemia Hiperosmolar Non Ketotik mengidap penyakit ginjal atau kardiovaskular, pernah ditemukan pada penyakit akromegali, tirotoksikosis, dan penyakit Cushing.
  4. Sering disebabkan obat-obatan antara lain tiazid, furosemid, manitol, digitalis, reserpin, steroid, klorpromazin, hidralazin, dilantin, simetidin, dan haloperidol (neuroleptik).
  5. Mempunyai faktor pencetus, misalnya penyakit kardiovaskular, aritmia, perdarahan, gangguan keseimbangan cairan, pankreatitis, koma hepatik, dan operasi.

Dari anamnesis keluarga biasanya faktor penyebab pasien datang ke rumah sakit adalah poliuria, polidipsia, penurunan berat badan, dan penurunan kesadaran.

Pemeriksaan Fisik

Pada pemeriksaan fisik didapatkan keadaan pasien apatis sampai koma, tanda-tanda dehidrasi berat seperti: turgor buruk, mukosa bibir kering, mata cekung, perabaan ekstremitas yang dingin, denyut nadi cepat dan lemah seperti turgor turun disertai tanda kelainan neurologis (kejang ditemukan dan dapat berupa kejang umum, lokal, maupun mioklonik, dapat juga terjadi hemiparesis yang bersifat reversible dengan koreksi defisit cairan), hipotensi postural, tidak ada bau aseton yang tercium dari pernapasan, dan tidak ada pernapasan Kussmaul.

Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaaan gula darah.

Diagnosis Klinis HONK

Hiperglikemia Hiperosmolar Non Ketotik

Diagnosis Banding

  1. Asidosis laktat
  2. Ketoasidosis Diabetikum (KAD)
  3. Ensefalopati uremikum
  4. Ensefalopati karena infeksi

Pengobatan HHNK

Meliputi lima pendekatan: rehidrasi intravena agresif, penggantian elektrolit, pemberian insulin intravena, diagnosis dan manajemen faktor pencetus dan penyakit penyerta, pencegahan.

  1. Pengobatan utama adalah rehidrasi dengan menggunakan cairan NaCl, bisa diberikan cairan isotonik atau hipotonik ½ normal diguyur 1000 ml/jam sampai keadaan cairan intravaskular dan perfusi jaringan mulai membaik, baru diperhitungkan kekurangan dan diberikan dalam 12-48 jam.
  2. Pemberian cairan isotonik harus mendapatkan pertimbangan untuk pasien dengan kegagalan jantung, penyakit ginjal atau hipernatremia.
  3. Glukosa 5% diberikan pada waktu kadar glukosa dalam sekitar 200-250 mg%. Infus glukosa 5% harus disesuaikan untuk mempertahankan kadar glukosa darah 250-300 mg% agar resiko edema serebri berkurang.
  4. Insulin, pada saat ini para ahli menganggap bahwa pasien hipersemolar hiperglikemik non ketotik sensitif terhadap insulin dan diketahui pula bahwa pengobatan dengan insulin dosis rendah pada ketoasidosis diabetik sangat bermanfaat. Karena itu pelaksanaan pengobatan dapat menggunakan skema mirip proprotokol ketoasidosis diabetik.
  5. Kalium, kalium darah harus dipantau dengan baik. Dengan ditiadakan asidosis, hiperglikemia pada mulanya mungkin tidak ada kecuali bila terdapat gagal ginjal. Kekurangan kalium total dan terapi kalium pengganti lebih sedikit dibandingkan KAD. Bila terdapat tanda fungsi ginjal membaik, perhitungan kekurangan kalium harus segera diberikan.
  6. Hindari infeksi sekunder, hati-hati dengan suntikan, permasalahan infus set, kateter.
  7. Identifikasi dan mengatasi faktor penyebab HONK, terapi antibiotik dianjurkan sambil menunggu hasil kultur pada pasien usia lanjut dan pada pasien dengan hipotensi.

Komplikasi

Komplikasi HONK dari terapi yang tidak adekuat meliputi oklusi vakular, infark miokard, low-flow syndrome, DIC, dan rabdomiolisis.

Konseling dan Edukasi

  1. Anggota keluarga terdekat sebaiknya secara rutin menengok pasien untuk memperhatikan adanya perubahan status mental dan kemudian menghubungi dokter jika hal tersebut ditemui.
  2. Keluarga juga perlu memperhatikan akses pasien terhadap persediaan air.

Rencana follow up

  1. Pemantauan kadar glukosa darah dan compliance yang tinggi terhadap pengobatan yang diberikan.
  2. Pemantauan terhadap penyakit penyerta.

Prognosis Hiperglikemia Hiperosmolar Non Ketotik

Prognosis HHNK biasanya buruk, sebenarnya kematian pasien bukan disebabkan oleh sindrom hiperosmolar sendiri tetapi oleh penyakit yang mendasari atau menyertainya. Angka kematian berkisar 30 – 50%. Dinegara maju dapat dikatakan penyebab kematian adalah infeksi, usia lanjut, dan osmolaritas darah yang terlalu tinggi.

Jika ada pertanyaan, silahkan tinggalkan pesan di kolom komentar. Salam Sehat!!