Download!Download Point responsive WP Theme for FREE!

Exanthematous Drug Eruption : Gejala, Diagnosis, Pengobatan

Exanthematous Drug Eruption
Exanthematous Drug Eruption

Definisi Exanthematous Drug Eruption

Exanthematous Drug Eruption adalah salah satu bentuk reaksi alergi ringan pada kulit yang terjadi akibat pemberian obat yang sifatnya sistemik. Obat yang dimaksud adalah zat yang dipakai untuk menegakkan diagnosis, profilaksis, dan terapi. Bentuk reaksi alergi merupakan reaksi hipersensitivitas tipe IV (alergi selular tipe lambat) menurut Coomb and Gell. Nama lainnya adalah erupsi makulopapular atau morbiliformis. (Kode ICD Exanthematous Drug Eruption 10 : L27.0)

Keluhan

Gatal ringan sampai berat yang disertai kemerahan dan bintil pada kulit. Kelainan muncul 10-14 hari setelah mulai pengobatan. Biasanya disebabkan karena penggunaan antibiotik (ampisilin, sulfonamid, dan tetrasiklin) atau analgetik-antipiretik non steroid. Kelainan umumnya timbul pada tungkai, lipat paha, dan lipat ketiak, kemudian meluas dalam 1-2 hari. Gejala diikuti demam subfebril, malaise, dan nyeri sendi yang muncul 1-2 minggu setelah mulai mengkonsumsi obat, jamu, atau bahan-bahan yang dipakai untuk diagnostik (contoh: bahan kontras radiologi).

Faktor Risiko

  1. Riwayat konsumsi obat (jumlah, jenis, dosis, cara pemberian, pengaruh pajanan sinar matahari, atau kontak obat pada kulit terbuka).
  2. Riwayat atopi diri dan keluarga.
  3. Alergi terhadap alergen lain.
  4. Riwayat alergi obat sebelumnya.

Pemeriksaan Fisik Patognomonis

  1. Erupsi makulopapular atau morbiliformis.
  2. Kelainan dapat simetris.

Tempat predileksi : Tungkai, lipat paha, dan lipat ketiak.

Diagnosis Klinis :

Diagnosis ditegakkan berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan fisik.

Diagnosis Banding :

Morbili

Komplikasi :

Eritroderma

Pengobatan Exanthematous Drug Eruption

Prinsip tatalaksana adalah menghentikan obat terduga. Pada dasarnya erupsi obat akan menyembuh bila obat penyebabnya dapat diketahui dan segera disingkirkan.

Farmakoterapi yang diberikan, yaitu:

  1. Kortikosteroid sistemik: Prednison tablet 30 mg/hari dibagi dalam 3 kali pemberian per hari selama 1 minggu.
  2. Antihistamin sistemik: 1. Setirizin 2×10 mg/hari selama 7 hari bila diperlukan; atau 2. Loratadin 10 mg/hari selama 7 hari bila diperlukan.
  3. Topikal : Bedak salisilat 2% dan antipruritus (Menthol 0.5% – 1%).

Konseling dan Edukasi

  1. Prinsipnya adalah eliminasi obat penyebab erupsi.
  2. Pasien dan keluarga diberitahu untuk membuat catatan kecil di dompetnya tentang alergi obat yang dideritanya.
  3. Memberitahukan bahwa kemungkinan pasien bisa sembuh dengan adanya hiperpigmentasi pada lokasi lesi.

Kriteria rujukan

a. Lesi luas, hampir di seluruh tubuh, termasuk mukosa dan dikhawatirkan akan berkembang menjadi Sindroma Steven Johnson.

b. Bila diperlukan untuk membuktikan jenis obat yang diduga sebagai penyebab :

  1. Uji tempel tertutup, bila negatif lanjutan dengan
  2. Uji tusuk, bila negatif lanjutkan dengan
  3. Uji provokasi

c. Bila tidak ada perbaikan setelah mendapatkan pengobatan standar dan menghindari obat selama 7 hari

d. Lesi meluas Sarana Prasarana: Prognosis Prognosis umumnya bonam, jika pasien tidak mengalami komplikasi atau tidak memenuhi kriteri rujukan.

Jika ada pertanyaan, silahkan tinggalkan pesan di kolom komentar. Salam Sehat!!